USULAN PERBAIKAN PERFORMA MESIN TOELASTING GLUE DENGAN INTEGRASI OEE DAN METODE DMAIC (STUDI KASUS : PERUSAHAAN MANUFAKTUR SEPATU)

Filscha Nurprihatin, Panca Jodiawan, Nico Fernando, Gidion Karo Karo Gurusinga

Sari


Abstrak

Penelitian ini menggunakan penghitungan OEE sebagai penentuan cakupan masalah yang akan diselesaikan dengan metode DMAIC. Penelitian ini dilakukan pada mesin Toelasting Glue di salah satu perusahaan manufaktur sepatu. OEE yang terhitung adalah 0,72 dengan masing – masing komponennya yaitu, faktor availability sebesar 0,955, faktor performance sebesar 0,908, dan faktor quality sebesar 0,825. Dengan demikian, area permasalahan yang menjadi prioritas pertama untuk diselesaikan dengan DMAIC adalah faktor quality pada mesin toelasting glue. Dari hasil analisis FMEA proses, cacat yang memiliki nilai RPN sebesar 392 adalah pengeleman yang tidak sempurna. Oleh sebab itu, usulan perbaikan yang dibuat pada tahap improve adalah penggantian baut dengan dimensi yang baru dan penambahan ring external tooth washer yang memiliki ketebalan sebesar 2 mm.

 

Kata Kunci : continuous improvement, OEE, DMAIC


Teks Lengkap:

PDF

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.